Litium
Litium

Litium

Litium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Li dan nomor atom 3. Istilah tersebut berasal dari bahasa Yunani: λίθος lithos, yang berarti "batu". Ini adalah logam alkali lunak berwarna putih keperakan. Di bawah kondisi standar, ini adalah logam paling ringan sekaligus unsur padat yang paling ringan. Seperti semua logam alkali, litium sangat reaktif dan mudah terbakar, serta disimpan dalam minyak mineral. Ketika dipotong sehingga bagian dalamnya terbuka, ia menunjukkan kilau logam, tetapi udara lembab menodainya dengan cepat menjadi kusam abu-abu keperakan, lalu membentuk noda hitam. Litium tidak pernah terdapat sebagai unsur bebas di alam, tapi hanya sebagai senyawa (biasanya ionik), seperti mineral pegmatit yang dulunya merupakan sumber utama litium. Ia hadir dalam air laut dan biasanya diperoleh dari air asin, karena kelarutannya sebagai ion. Logam litium diisolasi secara elektrolisis dari campuran litium klorida dan kalium klorida.Inti atom litium bergetar pada ketidakstabilan, karena dua isotop litium stabil yang ditemukan di alam memiliki energi ikatan paling rendah per nukleon dari semua nuklida stabil. Litium kurang melimpah di tata surya dibandingkan dengan 25 unsur dari 32 unsur kimia pertama meskipun nukleanya sangat ringan, karena ketidakstabilan nuklir relatifnya: ini adalah pengecualian dari tren bahwa semakin berat nuklei, semakin kecil kelimpahannya.[1] Berdasarkan alasan tersebut, litium memiliki kegunaan penting dalam fisika nuklir. Transmutasi atom litium menjadi helium pada tahun 1932 adalah reaksi nuklir buatan manusia pertama, dan litium-6 deuterida berfungsi sebagai bahan bakar fusi dalam senjata termonuklir yang dipamerkan.[2]Litium dan senyawanya memiliki beberapa aplikasi industri, termasuk kaca dan keramik tahan panas, pelumas gemuk litium, aditif fluks untuk produksi besi, baja dan aluminium, baterai litium, dan baterai litium-ion. Penggunaan ini mengkonsumsi lebih dari tiga perempat produksi litium.Sumber utama litium pangan adalah biji-bijian dan sayuran; di beberapa daerah, air minum juga mengandung jumlah yang signifikan. Manusia mengasupnya dalam jumlah yang sangat bervariasi, tergantung lokasi dan diet. Litium telah terdeteksi pada organ tubuh manusia dan jaringan janin sejak akhir abad ke-19, memicu spekulasi mengenai fungsi spesifiknya. Setelah satu abad berikutnya, diperoleh bukti eksperimental. Dalam penelitian pada era 1970an–1990an, tikus dan kambing dengan diet rendah litium memiliki mortalitas yang lebih tinggi, serta kelainan reproduksi dan perilaku. Pada manusia tidak ada penyakit defisiensi litium yang didefinisikan, namun asupan litium rendah dari persediaan air dikaitkan dengan peningkatan angka bunuh diri, pembunuhan dan tingkat penangkapan untuk penggunaan narkoba dan kejahatan lainnya. Kandungan litium yang tinggi pada embrio awal menunjukkan peran penting selama perkembangan janin. Mekanisme biokimia dari aksi litium tampaknya terkait banyak faktor dan berkorelasi dengan fungsi beberapa enzim, hormon dan vitamin, serta faktor pertumbuhan dan transformasi. Bukti saat ini tampaknya cukup untuk menerima litium sebagai esensial; AKG sementara untuk 70 kg orang dewasa disarankan 1.000 μg/hari.[3][4]Garam litium telah terbukti bermanfaat sebagai obat suasana hati (mood) dalam pengobatan gangguan bipolar pada manusia.

Litium

Kalor penguapan 147,1 kJ/mol
Ekspansi kalor 46 µm/(m·K) (suhu 25 °C)
Titik didih 1615 K ​(1342 °C, ​2448 °F)
per kelopak 2, 1
Struktur kristal kubus berpusat badan (bcc)
Bilangan oksidasi +1 ​(oksida basa kuat)
Periode periode 2
Nama, simbol Litium, Li
Kapasitas kalor molar 24,860 J/(mol·K)
Resistivitas listrik 92,8 n Ω·m (suhu 20 °C)
Bobot atom standar (±) (Ar) 6,941(2)
Konduktivitas termal 84,8 W/(m·K)
Nomor atom (Z) 3
Iso­topKelim­pahanWaktu paruh (t1/2)Moda peluruhanPro­duk
Iso­topKelim­pahanWaktu paruh (t1/2)Moda peluruhanPro­duk
6Li7,5%6Li stabil dengan 3 neutron
7Li92,5%7Li stabil dengan 4 neutron
Kategori unsur   logam alkali
P (Pa)1101001 k10 k100 kat T (K) Tekanan uap
P (Pa)1101001 k10 k100 k
at T (K)797885995114413371610
Modulus Young 4,9 GPa
Modulus Shear 4,2 GPa
Penampilan putih keperakan
Arah magnet paramagnetik
Golongan, blok golongan 1 (logam alkali), blok-s
Kecepatan suara batang ringan 6000 m/s (suhu 20 °C)
Konfigurasi elektron [He] 2s1
saat cair, pada t.l. 0,512 g/cm3
Kepadatan mendekati s.k. 0,534 g/cm3
Elektronegativitas Skala Pauling: 0,98
Kalor peleburan 3.00 kJ/mol
Nomor CAS 7439-93-2
Jari-jari kovalen 134 pm
Jari-jari van der Waals 182 pm
Modulus Bulk 11 GPa
Fase padat
Titik lebur 453,69 K ​(180,54 °C, ​356,97 °F)
at T (K) 797
Skala Mohs 0,6
Titik kritis (diekstrapolasi)
3223 K, 67 MPa
Jari-jari atom empiris: 145 pm
perhitungan: 167 pm

Referensi

WikiPedia: Litium http://encyclopedia.airliquide.com/Encyclopedia.as... http://www.bbc.com/earth/story/20170220-the-cosmic... http://www.businessinsider.com/new-wyoming-lithium... http://www.businessweek.com/news/2012-06-19/ipad-b... http://www.echeat.com/free-essay/Analysis-of-the-E... http://www.enclabs.com/lithium.html http://www.engineeringtoolbox.com/linear-expansion... http://www.fmclithium.com/Portals/FMCLithiumFineCh... http://www.forbes.com/sites/toddwoody/2011/10/19/l... http://www.greencarcongress.com/2011/08/lithium-20...