Kuil
Kuil

Kuil

Kuil (dari bahasa Tamil: koil) adalah bangunan yang disediakan untuk ritual dan kegiatan spiritual seperti doa dan pengorbanan. Agama yang mendirikan kuil termasuk Kekristenan (yang kuilnya biasanya disebut gereja), Hinduisme (disebut mandira), Buddhisme (disebut vihara), Sikhisme (yang kuilnya disebut gurudwara), Jainisme (yang kuilnya kadang disebut derasar), Islam (yang kuilnya disebut masjid), Yudaisme (yang kuilnya disebut sinagoge), Zoroastrianisme (yang kuilnya kadang-kadang disebut Agiary), Iman Baha'i (yang sering hanya disebut sebagai Rumah Ibadah Baha'i), Taoisme (yang kadang-kadang disebut Daoguan), Shintoisme (yang kadang-kadang disebut Jinja), Konfusianisme (yang kadang-kadang disebut Kuil Konfusius), dan agama-agama kuno seperti agama Mesir Kuno dan agama Yunani Kuno.Bentuk dan fungsi candi dengan demikian sangat bervariasi, meskipun mereka sering dianggap oleh orang percaya sebagai "rumah" dari satu atau lebih dewa. Biasanya persembahan dari beberapa macam dibuat untuk dewa, dan ritual lainnya diberlakukan, dan kelompok khusus pendeta memelihara, dan mengoperasikan kuil. Sejauh mana seluruh populasi orang percaya dapat mengakses gedung sangat bervariasi; seringkali sebagian atau bahkan seluruh bangunan utama hanya dapat diakses oleh para ulama. Kuil biasanya memiliki bangunan utama dan area yang lebih besar, yang mungkin berisi banyak bangunan lain, atau mungkin struktur berbentuk kubah, seperti igloo.Kata untuk kuil dalam bahasa Inggris, temple, berasal dari Roma Kuno, di mana templum merupakan daerah suci seperti yang didefinisikan oleh seorang imam, atau augur.[1] Ini memiliki akar yang sama dengan kata "templat", rencana persiapan bangunan yang ditandai di tanah oleh augur.