Bulan
Bulan

Bulan

Bulan adalah satelit alami Bumi satu-satunya[lower-alpha 4][7] dan merupakan satelit terbesar kelima dalam Tata Surya. Bulan juga merupakan satelit alami terbesar di Tata Surya menurut ukuran planet yang diorbitnya,[lower-alpha 5] dengan diameter 27%, kepadatan 60%, dan massa ​1⁄81 (1.23%) dari Bumi. Di antara satelit alami lainnya, Bulan adalah satelit terpadat kedua setelah Io, satelit Jupiter.Bulan berada pada rotasi sinkron dengan Bumi, yang selalu memperlihatkan sisi yang sama pada Bumi, dengan sisi dekat ditandai oleh mare vulkanik gelap yang terdapat di antara dataran tinggi kerak yang terang dan kawah tubrukan yang menonjol. Bulan adalah benda langit yang paling terang setelah Matahari. Meskipun Bulan tampak sangat putih dan terang, permukaan Bulan sebenarnya gelap, dengan tingkat kecerahan yang sedikit lebih tinggi dari aspal cair. Sejak zaman kuno, posisinya yang menonjol di langit dan fasenya yang teratur telah memengaruhi banyak budaya, termasuk bahasa, penanggalan, seni, dan mitologi. Pengaruh gravitasi Bulan menyebabkan terjadinya pasang surut di lautan dan pemanjangan waktu pada hari di Bumi. Jarak orbit Bulan dari Bumi saat ini adalah sekitar tiga puluh kali dari diameter Bumi, yang menyebabkan ukuran Bulan yang muncul di langit hampir sama besar dengan ukuran Matahari, sehingga memungkinkan Bulan untuk menutupi Matahari dan mengakibatkan terjadinya gerhana matahari total. Jarak linear Bulan dari Bumi saat ini meningkat dengan laju 3.82±0.07 cm per tahun, meskipun laju ini tidak konstan.[8]Bulan diperkirakan terbentuk sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu, tak lama setelah pembentukan Bumi. Meskipun terdapat sejumlah hipotesis mengenai asal usul Bulan, hipotesis yang paling diterima saat ini menjelaskan bahwa Bulan terbentuk dari serpihan-serpihan yang terlepas setelah sebuah benda langit seukuran Mars bertubrukan dengan Bumi.Bulan adalah satu-satunya benda langit selain Bumi yang telah didarati oleh manusia. Program Luna Uni Soviet adalah wahana pertama yang mencapai Bulan dengan pesawat ruang angkasa nirawak pada tahun 1959; program Apollo NASA Amerika Serikat merupakan misi luar angkasa berawak satu-satunya yang telah mencapai Bulan hingga saat ini, dimulai dengan peluncuran misi berawak Apollo 8 yang mengorbit Bulan pada tahun 1968, dan diikuti oleh enam misi pendaratan berawak antara tahun 1969 dan 1972, yang pertama adalah Apollo 11. Misi ini kembali ke Bumi dengan membawa 380 kg batuan Bulan, yang digunakan untuk mengembangkan pemahaman geologi mengenai asal usul, pembentukan struktur dalam, dan sejarah geologi Bulan.Setelah misi Apollo 17 pada 1972, Bulan hanya disinggahi oleh pesawat ruang angkasa nirawak. Misi-misi tersebut pada umumnya merupakan misi orbit; sejak tahun 2004, Jepang, Tiongkok, India, Amerika Serikat, dan Badan Luar Angkasa Eropa telah meluncurkan wahana pengorbit Bulan, yang turut bersumbangsih terhadap penemuan es air di kawah kutub Bulan. Pasca Apollo, dua negara juga telah mengirimkan misi rover ke Bulan, yakni misi Lunokhod Soviet terakhir pada tahun 1973, dan misi berkelanjutan Chang'e 3 RRC, yang meluncurkan rover Yutu pada tanggal 14 Desember 2013.Misi berawak ke Bulan pada masa depan telah direncakan oleh berbagai negara, baik yang didanai oleh pemerintah atau swasta. Di bawah Perjanjian Luar Angkasa, Bulan tetap bebas dijelajahi oleh semua negara untuk tujuan damai.

Bulan

Kata sifat Bahasa Inggris lunar, selenic
Khatulistiwa -173º C
Kepepatan 6997125000000000000♠0,00125
Periode rotasi sideris 7006236058468480000♠27,321582 h (sinkron)
Bujur node menaik Mundur satu revolusi dalam 18,6 tahun
Periode orbit 7006236058468480000♠27,321582 h (27 d 7 h 43,1 min[1])
Keliling 7007109210000000000♠10.921 km (khatulistiwa)
Radius khatulistiwa 7006173814000000000♠1.738,14 km (0,273 Bumi)[3]
Argumen perigee Maju satu revolusi dalam 8,85 tahun
Periode sinodis 7006255144288960000♠29,530589 h (29 d 12 h 44 min 2,9 s)
Suhu permukaanmin.rata-ratamaks.Khatulistiwa85°N[5]
Suhu permukaanmin.rata-ratamaks.
Khatulistiwa-173º C-53º C116º C
85°N[5]-203 °C-143º C-43º C
Magnitudo semu −2,5 sampai −12,9[lower-alpha 1]
−12,74 (rata-rata bulan purnama)[3]
Kemiringan sumbu 1,5424° (ke ekliptika)
6,687° (ke bidang orbit)[2]
Apogee 7008405503000000000♠405.503 km
(7008403914250890000♠0,0027 AU)
Kecepatan lepas 7003238000000000000♠2,38 km/s
Massa jenis rata-rata 7003334640000000000♠3,3464 g/cm3[1]
85°N[5] -203 °C
Nama alternatif Lunar atau selenic
Satelit dari Bumi
Inklinasi 5,145° ke ekliptika[2] (antara 18,29° dan 28,58° ke khatulistiwa Bumi)[1]
Sumbu semi-mayor 7008384399000000000♠384.399 km
(7008384466527698999♠0,00257 AU)[1]
Kecepatan rotasi ekuator 4,627 m/s
Kecepatan orbit rata-rata 7003102200000000000♠1,022 km/s
Massa 7022734770000000000♠7,3477×1022 kg (6998123000000000000♠0,012300 Bumi[1])
Volume 7019219580000000000♠2,1958×1010 km3 (0,020 Bumi)
Radius rata-rata 7006173710000000000♠1.737,10 km (0,273 Bumi)[1][3]
Tekanan permukaan 10−7 Pa (siang)
10−10 Pa (malam)[lower-alpha 3]
Diameter sudut 29,3 sampai 34,1 menit busur[3][lower-alpha 2]
Gravitasi permukaan 7000162200000000000♠1,622 m/s2 (6999165400000000000♠0,1654 g)
Albedo 0,136[4]
Perigee 7008363295000000000♠363.295 km
(7008359034889679999♠0,0024 AU)
Eksentrisitas 6998549000000000000♠0,0549[1]
Komposisi per volume Ar, He, Na, K, H, Rn
Radius kutub 7006173597000000000♠1.735,97 km (0,273 Bumi)[3]
Luas permukaan 7013379300000000000♠3,793×107 km2 (0,074 Bumi)

Referensi

WikiPedia: Bulan http://theconversation.edu.au/was-our-two-faced-mo... http://books.google.ca/books?id=S4xDhVCxAQIC&pg=PA... http://www.fourmilab.ch/earthview/moon_ap_per.html http://www.fourmilab.ch/images/peri_apo/ http://www.chinadaily.com.cn/china/2009-03/01/cont... http://www.apolloarchive.com/apollo_archive.html http://www.astronomycast.com/astronomy/episode-17-... http://www.aviationnow.com/avnow/news/channel_awst... http://www.badastronomy.com/bad/misc/dark_side.htm... http://edition.cnn.com/2004/TECH/space/07/16/moon....